skip to content »

nokia-phone.ru

Gambar lucah makcik chubby ketiak basah

gambar lucah makcik chubby ketiak basah-27

Li jadi sedih, lepas tu Li kensel program Li, duduk rumah aje dengan mak" cerita Ali lagi. Malam ni Li keluar yeee, pergi rumah Acid, tido sana. Kalau abang ade kat umah tentu mak tak halang Li keluar" pinta Ali kepadaku. "Li pegi dulu mak" kata Ali kepada maknya sambil memakai helmet. Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah, indah sekali. Bau aroma air yang terbit dari celah lubang indah Kak Limah menambahkan lagi shahwat aku. "Ohhhhh sedapnye kaaakk" keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar indah Kak Limah, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar indah Kak Limah. Asyik suruh Li duduk rumah aje, Li boring laa, dia kata takde kawan kat rumah." Cerita Ali kepadaku. "Malam tadi lagi, Li dah pakai helmet, sekali Li toleh kat mak, Li tengok mak nangis. Dia cakap Li dah tak sayang mak, tinggalkan mak sorang-sorang. Kak Limah memaling kepadaku dan terus merangkul leherku dengan erat. Macam biasa, perlahan lahan aku jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha. Aku memperbetulkan posisi kepalaku diatas kelangkang Kak Limah. Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. " Aku dapat rasa air mani Kak Limah keluar dengan banyaknya. Habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani Kak Limah. Dia membantu aku mengesat bekas air maninya dimisai aku dengan menjilat-jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu. Aku tidak membuang masa lagi, terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam indah mama sambil dibantu oleh Kak Limah.

gambar lucah makcik chubby ketiak basah-7

Sambil bergomol, aku meramas-ramas bontot Kak Limah dengan perasaan geram. " sebentar lagi akan berkubang didalam indah Kak Limah yang memang telah lama kegersangan. Kemudian tanganku meraba belakang Kak Limah mencari hook colinya.Ramai dikalangan guru pelatih menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pensyarah. "Kau ni Li, menyusahkan emak engkau aje," kataku dalam keadaan serbasalah. "Takde tapi lagi bang, hujung minggu ni kite angkut barang kite kerumah Li, OK? Akak ni nama aje ada anak tapi macam orang takde keluarga tinggal sorang-sorang, harapkan Ali heeemmmhhhh langsung tak lekat kat umah." Kata mak Ali mula leterkan anaknya. Aku kenangkan macamana aku boleh tinggal dengan keluarga Ali. Ketika ayah Ali berkawin dengan emaknya umurnya ketika itu 41 tahun. Dalam jauh aku mengelamun akhirnya aku tertidur juga. Ini menampakkan betapa gebunya sepasang peha yang dimilik Kak Limah. "Akak tak makan orang laa." kata Kak Limah sambil ketawa riang. " kataku dengan agak terperanjat bila membuka sampul surat yang diberi oleh Kak Limah. "Waahhh kilat motor kau Li," tegurku sebaik saja sampai kerumah dan melihat Ali tekun mengilatkan rim motornya. Berbeza dengan aku yang mempunyai ketinggian 6' 1" berbadan macho, maklumlah athleticlah katakan. Bestlah kalau badan Ali beketul-ketul macam abang Joe". "Ali aerobik dan angkkat beratlah kalau nak badan Ali macam abang. Oleh kerana aku agak pendiam dan hanya suka berkurung dalam dorm, maka Ali telah menugaskan aku menaip segala assignment dengan menggunakan komputer yang dibawa oleh beliau, sedangkan Ali sendiri menugaskan dirinya mencari bahan. Kini aku menghadapi masalah mencari rakan untuk berkongsi rumah sewa kerana rata-rata usia mereka yang rendah dan tak sesuai dengan aku. "Apa nak susahnya, Ali tinggal dengan mak aje, selalu yang Li takde kat dorm tu, Li balik rumah la" kata Ali seolah-olah memujukku. " tanyaku kehairanan sambil memalingkan badanku mengadapnya yang tengah mengenakan seluar pendek. "Patutlah dia membahasakan dirinya kakak kepada aku." Bisik hatiku. Ali pernah menyuruh maknya mencari pengganti ayahnya. "Bang Joe, Li rasa abang sesuai tinggal dengan Li kerana kematangan abang, kalau abang tinggal rumah sewa campur member yang lain tentu abang mati kutu nanti." Jelas Ali mentaskil aku. Dan Li tak nak apa-apa alasan lagi, full-stop." Kata Ali sambil terus ke bilik air. Waktu itu Kak Limah menyapu rumput yang baru aku potong didepan laman rumahnya. Kalau ndak diikutkan hati, mahu saja aku jilat peha gebu Kak Limah dan nyonyot biar sampai merah. "Mak kan biasa pakai macam ni, tak kan Joe ada mak dah tak boleh nak pakai seksi-seksi." Balas Kak Limah kepada anaknya. Malam itu agak sukar aku nak melelpkan mata, suka ada risau pun ada. "Yaa, kawan-kawan saya yang seangkatan dengan saya banyak dah mengajar dan ada yang dah kawin." Jawabku. Aku hanya diam seolah-olah tak mendengar kata-kata Kak Limah sambil terus trim pokok bongsai didepanku. Jelas kelihatan coli dan seluar dalamnya berwarna hitam. Sebelum aku masuk kekawasan larangannya, aku pusingkan Kak Limah kebelakang. Kak Limah yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku.

Kak Limah memakai gaun tidur yang jarang berwarna kuning muda. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada dipantatnya yang indah mempersona.

"Li senang hati abang balik cepat." Ali memulakan cerita. Beberapa minit selepas tu aku lihat Kak Limah dah mula kejang. Tangan aku pula memainkan peranan didua tetek Kak Limah. Lajuuu lajuuuuu yanggg akak dah nak sampaiiiiii" sekali lagi kejang tubuh Kak Limah dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemutnya. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwuuuuuh sedapnya, kata Kak Limah.

Kak Limah hanya memandang anaknya yang terus hilang dengan motor TZMnya. Kami tidak berbual sepatah pun sejak aku sampai petang tadi. Kak Limah seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya yang berbulu lebat itu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Aku sedut puas-puas airnya sambil menjilat-jilat bijinya, hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis. " begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat kepantatnya. Terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu. Kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula-mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara Kak Limah yang merintih kesedapan "arghhh arghhh sedappppp lagi Joeee akak sedappp!!!

"Waaaahhh cantiknya rumah Li ni," pujiku apabila sampai digaraj rumah Ali. Semenjak tinggal dengan keluarga Ali aku banyak menghabiskan waktu terluang dengan membuat kerja pembersihan sekitar rumah. "Tiga hari aje Joe kat sana, lepas tu Joe balik la." jawabku. Akak sayang Joe." katanya bingkas bangun lalu memaut tengkokku dan mencium pipiku, kemudian Kak Limah meninggalkan aku kebiliknya. "Nasib Ali takde, kalau tidak mampus aku." bisik hati kecilku. Sedang aku mengemas Kak Limah datang semula kebilik aku. "Amik aje, tapi dalam bas nanti baru bukak." pintanya.

Rumah dua tingkat semi D ini dan ada lima pintu ini adalah peninggalan bapa Ali kepada maknya yang menjanda hampir tiga tahun. " tiba-tiba mak Ali bertanya seolah-olah dia dengar bisikanku tadi. Pernah aku minta Kak Limah agar jangan lagi panggil pemotong rumput, kerana aku boleh lakukan semuanya. "Akak sukalah Joe tinggal dengan akak, banyak keje-keje runah yang Joe buat." Kata Kak Limah disuatu petang ketika aku menanam anak lada dipenjuru pagar rumahnya. Biasalah, Ali memang selalu tiada dirumah kalau time cuti. " Tanya Kak Limah sambil masuk kebilikku dan duduk dibirai katil. Semenjak aku tinggal dengannya, dia selalu kelihatan ceria dan kami selalu bergurau. "Nah, Joe" katanya sambil menghulurkan sampul surat kepada aku. Aku terus mengambilnya dan memasukan smpul surat itu kedalam kocek bajuku.

"Hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa' kataku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Limah yang juga aku nampak seolah-olah pengsan. Dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi.